More

    Pengasas World Wide Web Merancang Untuk Menyelamatkannya

    Beberapa dekad yang lalu, encik Tim Berners-Lee, mengasaskan sesuatu yang dinamai sebagai World Wide Web, iaitu suatu rangka piawaian mudah namun kuat, untuk mencari, menghubung, dan mempersembahkan dokumen multimedia secara dalam talian.

    Kini, umurnya sudah mencecah 65 tahun.

    Padanya, dunia dalam talian sudah begitu tersasar dari matlamat asal. Terlalu banyak kuasa, dan terlalu banyak maklumat atau data peribadi berada dalam syarikat gergasi teknologi seperti Google dan Facebook. Didorong oleh sejumlah besar data, katanya, mereka (Google, Facebook) telah menjadi platform pemantauan manusia dan penjaga inovasi.

    Dalam usaha untuk menyelamatkan ciptaannya, Berners-Lee merancang satu plan bagi mengembalikan internet ke zaman kegemilangannya yang ada – iaitu sebelum zaman pengambilan data invasif oleh golongan pemerintah dan perusahaan.

    Berners-Lee mengambil pendekatan yang berbeza: jawapan terhadap masalah tersebut adalah teknologi yang memberi kekuatan lebih kepada individu. Tujuannya, adalah bergerak menuju “web yang saya mahukan sejak dari mula.”

    Berners-Lee tidak hanya menyokong kedaulatan data, bahkan beliau membangunkan teknologi untuk mendukungnya. Baru-baru ini beliau menubuhkan Inrupt, sebuah syarikat dengan tujuan yang jelas untuk menuju ke arah jenis web di seluruh dunia – yang pada awal dibayangkan sepertimana oleh penciptanya.

    Inrupt merancang untuk melakukannya melalui sistem baru yang dipanggil ‘pods‘ – iaitu stor data dalam talian peribadi (personal online data stores).

    Pod berfungsi seperti peti besi data peribadi. Dengan menyimpan data dalam kumpulan, individu mengekalkan pemilikan dan kawalan data mereka sendiri, dan bukannya memindahkan ia ke platform digital. Di bawah sistem ini, syarikat boleh meminta akses ke pod individu, dengan menawarkan perkhidmatan tertentu sebagai balasan, tetapi mereka tidak dapat mengekstrak atau menjual data tersebut.

    Syarikat dapat memperoleh akses ke data seseorang, dengan izin pemiliknya, melalui pautan (yang dienkrip) untuk tugas tertentu seperti memproses permohonan pinjaman atau menyampaikan iklan yang diperibadikan. Mereka boleh memaut dan menggunakan maklumat peribadi secara selektif, tetapi tidak dapat menyimpannya.

    Selama bertahun-tahun, syarikat yang fokus untuk melindungi privasi pengguna dalam talian telah datang dan pergi. Perisian seperti ini sering terbatas dan kekok untuk digunakan, hanya menarik bagi orang yang paling sedar akan privasi. Tetapi teknologi telah menjadi lebih cepat dan lebih pintar – dan tekanan terhadap syarikat teknologi besar semakin meningkat.

    Idea kedaulatan data berakar pada tuntutan masyarakat pribumi dunia, yang memanfaatkan konsep untuk melindungi harta intelek warisan budaya mereka.

    Diterapkan kepada semua pengguna web, kedaulatan data bermaksud memberikan individu sepenuhnya autoriti atas data peribadinya. Ini termasuk penentuan sendiri elemen mana dari data peribadi yang diizinkan oleh pengguna untuk dikumpulkan, dan bagaimana mereka membenarkannya dianalisis, disimpan, dimiliki dan digunakan.

    Ini akan sangat bertentangan dengan amalan data semasa yang menyokong model perniagaan teknologi besar. Amalan ‘pengekstrakan data’, misalnya, merujuk kepada maklumat peribadi yang diambil dari orang yang melayari web tanpa persetujuan yang bermakna, atau pampasan yang adil. Ini bergantung pada model di mana data anda tidak dianggap sebagai milik anda.

    Para sarjana berpendapat bahawa pengekstrakan data, digabungkan dengan ‘kesan rangkaian’, telah menyebabkan pengajaran monopoli. Kesan rangkaian dilihat apabila platform menjadi dominan, mendorong lebih banyak pengguna bergabung lalu menggunakannya.

    Ini membolehkan platform dominan lebih banyak kemungkinan untuk mengekstrak data, yang mereka gunakan kononnya bagi menghasilkan perkhidmatan yang lebih baik. Sebaliknya, perkhidmatan yang lebih baik ini menarik lebih ramai pengguna. Hal ini cenderung untuk memperkuat kekuatan (dan ukuran pangkalan data) firma dominan dengan mengorbankan syarikat lebih kecil.

    Kecenderungan monopolisasi ini menjelaskan mengapa pengekstrakan data dan landskap pemilikan didominasi oleh apa yang disebut GAFAM – Google, Apple, Facebook, Amazon dan Microsoft – di AS dan apa yang disebut BAT – Baidu, Alibaba dan Tencent – di China. Selain syarikat, pemerintah juga memiliki kekuatan monopoli terhadap data warga negaranya.

    ‘Kedaulatan data’ telah diusulkan sebagai cara yang menjanjikan untuk membalik kecenderungan monopoli. Ini adalah idea yang dilancarkan di pinggir perdebatan internet untuk beberapa waktu, tetapi sokongannya oleh Tim Berners-Lee bermaksud ia akan mendapat perhatian yang jauh lebih besar.

    Salah satu kritikan terhadap idea pod ini adalah bahawa ia mendekati data sebagai komoditi. Konsep ‘pasar data’ telah diperdebatkan, misalnya sebagai sistem yang memungkinkan perusahaan membuat pembayaran mikro sebagai pertukaran data pengguna. Kekurangan asas sistem seperti itu adalah bahawa data tidak bernilai ketika dibeli dan dijual sendiri – nilai data hanya muncul dari agregasi dan analisis, yang diperoleh melalui kesan rangkaian tersebut.

    Alternatif untuk komodifikasi data mungkin terletak pada mengkategorikan data sebagai kategori ‘umum’. Idea ‘umum’ ini pertama kali dipopularkan oleh karya ahli ekonomi politik dan pemenang Hadiah Nobel, Elinor Ostrom.

    Pendekatan kategori umum terhadap data akan menganggapnya dimiliki bukan oleh individu atau syarikat, tetapi sebagai sesuatu yang dimiliki oleh masyarakat. Data sebagai kategori umum adalah idea yang dapat membuka nilai data sebagai barang terbuka, menjaga kepemilikannya di tangan masyarakat.

    Campur tangan Tim Berners-Lee dalam perbahasan mengenai nasib internet adalah satu perkembangan yang dialu-alukan. Kerajaan dan masyarakat akan menyedari bahawa dominasi digital yang didorong oleh teknologi besar adalah tidak sihat bagi masyarakat. Pod mewakili satu jawapan di antara banyak persoalan mengenai bagaimana kita harus bertindak balas ke atas isu data peribadi.

    Arya Putrahttps://omghackers.com/
    A regular tech blogger who have passions for cats. I will not put my trust on anybody who hated them, doesn't matter if they are my friends or family. I have a dream where I am the owner of a Cat Cafe. Help me achieve it by hiring me as your reviewer. For any review inquiries, you can contact me at [email protected]

    Artikel Terkini

    Artikel Berkaitan

    Subscribe
    Notify of
    guest
    0 Comments
    Inline Feedbacks
    View all comments
    0
    Would love your thoughts, please comment.x
    ()
    x
    %d bloggers like this: