Editorial

Mi 10T Pro : LCD vs LED, Teruk Sangat Ke?

Perbandingan sebelah menyebelah skrin LCD Mi 10T Pro berbanding LCD telefon flagship lama Xiaomi Mi 6 dan juga OLED flagship Google Pixel 3.

 

Berbanding Mi 6, warna hitam pada Mi 10T Pro ternyata lebih gelap. Sekali imbas dari jauh, mungkin ada yang akan menyangka Mi 10T Pro menggunakan skrin LED. Namun pada warna putih, ketara kelihatan skrin Mi 6 lebih putih berbanding Mi 10T Pro. Skrin Mi 10T Pro kelihatan kekuningan dengan tona warna hangat. Itu pun setelah saya set tona warna pada skim warna dengan kecerahan yang paling dinamik.

 

 

Berbanding dengan OLED Pixel 3 pula, warna hitam Mi 10T Pro kelihatan hampir sama gelap seperti OLED namun tidaklah segelap OLED. Warna putih pada OLED Pixel 3 kelihatan kurang terang berbanding Mi 10T Pro, namun putih pada Pixel 3 adalah lebih “pronounced” berbanding Mi 10T Pro yang kelihatan agak “off white”.

 

Kelebihannya, LCD IPS pada Mi 10T Pro adalah PANTAS. Antara yang terpantas pernah saya cuba. Pada hemat saya, lebih pantas dan lancar berbanding IGZO LCD pada Sharp Aquos R dengan kadar segar semula 120Hz. Warnanya cukup terang, dan masih senang dibaca walaupun di bawah cahaya terang. Penghasilan gambarnya juga cantik dan dinamik. Dengan adaptive display, sememangnya skrin Mi 10T Pro berada dalam kelasnya sendiri.

 

Kekurangannya pula, seperti yang kita sedia maklum, LCD adalah LCD. Ia tidak akan jadi OLED, AMOLED mahupun QLED. Skrin Mi 10T Pro, mahupun sangat bagus, masih lagi “menderita” kekurangan hakiki LCD IPS. Pada bahagian tepi skrin masih lagi ada berbayang. Ini dapat dilihat pada sisi bingkai dan sekitar lubang kamera hadapan. Untuk pergerakan pantas, pergerakan warna kadangkala ada sedikit kekaburan walau tidaklah terlalu ketara. Mungkin masalah ini dapat diatasi dengan kemaskini sistem daripada Xiaomi, tapi sebenarnya, inilah antara kelemahan umum LCD.

 

Kesimpulannya, LCD, LED, OLED, QLED, AMOLED mahupun Super AMOLED sekalipun, setiap satu mempunyai kelemahan DAN juga kebaikan. Dari segi ketahanan dan kos, mungkin LCD adalah lebih baik. Mungkin juga Xiaomi tidak mahu mengambil risiko dengan mencuba skrin LED baru daripada TCL yang boleh dikatakan murah. Malah, peranti kelas pertengahan Samsung Galaxy M̶4̶1̶ M51 juga turut dikatakan akan menggunakan skrin TCL ini (ironinya, yang turut sama digunakan pada Mi 10).

 

Mungkin Xiaomi tidak memilih AMOLED yang sama pada Mi 10 kerana TCL masih belum mengeluarkan AMOLED mereka dengan kadar segar semula setinggi 144Hz. Atau mungkin Xiaomi enggan menunggu atau mengambil risiko mencuba produk baru dan prototaip pada peranti paling ditunggu-tunggu untuk tahun ini. Xiaomi dilihat mengambil langkah selamat dan ekonomi dengan menggunakan skrin LCD IPS pada Mi 10T Pro mereka pada kali ini.

 

Pun begitu, tidaklah bermakna skrin LED tiada masalah. Skrin LED juga hadir dengan beribu macam ragamnya tersendiri. Namun kita simpan perbincangan itu untuk lain hari. Sekian sahaja di sini buat kali ini. Jumpa lagi di artikel akan datang.

Murung Mohowongso
Hobi saya membeli belah atas talian. Ketagih dalam mengumpul gajet dan semua mainan yang tidak mampu dibeli semasa zaman kanak-kanak dahulu. Akan ambil masa minima 2 minggu membaca review dan buat ulangkaji sebelum membeli sebarang produk. Sangat tidak suka berpura-pura dan juga orang yang berpura-pura. Asertif dan introvert, tapi tak pernah biadap.
http://omghackers.com