Sudah beberapa lama saya memerhatikan perkara ini; saya sedang berbual dengan seorang rakan tentang sesuatu perkara, keesokkan harinya saya melihat iklan tentang perkara yang dibualkan tersebut. Dari gym sekitar Putrajaya, hinggalah kepada pembuat makanan kucing di TTDI, semuanya menjadi sebuah iklan interaktif sama ada di laman-laman sesawang mahupun di Facebook.

Adakah ini semua satu kebetulan semata, atau sebenarnya memang Facebook ada merekodkan setiap perbualan penggunanya lalu menukar ia kepada bentuk iklan?

Di sini omghackers.com cuba mengupas serba sedikit akan bagaimana sebenarnya proses pengiklanan itu berlaku, bermula dari ‘penuaian’ data pengguna hinggalah kepada pembentukan profil.

Memecah Teori Konspirasi

Mengikut kepada beberapa teori yang berlegar di pelbagai sumber, dikatakan Facebook telah merekod dan menganalisa pelbagai data dari perbualan semasa pengguna. Ini dibangkitkan setelah melihat Google Home dan Amazon Echo yang sentiasa ‘mendengar’ arahan dari pemiliknya.

Namun, ia sebenarnya berbeza, kerana setiap pembesar suara pintar ini hanya dapat mengimbas sesetengah kata kunci sahaja, dan apabila ia mengesan kata kunci tersebut digunakan, ia akan menghantar rakaman audio pendek kembali kepada pelayan syarikat.

Untuk mendapatkan semua data perbualan, Facebook perlu merakam keseluruhan audio yang dapat ‘didengari’ oleh peranti semasa ia sedang aktif (dihidupkan). Panggilan suara melalui rangkaian atau voice-over-internet memerlukan 24kbps sehala.

Jika Facebook ingin membuat penstriman audio setengah hari (12 jam) pada sekurang-kurangnya 32kbps untuk dapat mendengar dengan jelas setiap suara yang bercakap, ia akan menghantar data berjumlah 169MB setiap hari.

Hanya di Amerika Syarikat sahaja, jika ia dilakukan, maka Facebook perlu kepada ruang penyimpanan data melebihi 20 petabytes, dengan jumlah pengguna aktif kira-kira 150 juta orang.

Ruang penyimpanan data keseluruhan Facebook hanyalah lebih kurang 300 petabytes, dengan kadar pergerakan data harian sebanyak 600 terabytes. Jika Facebook benar-benar ingin melakukannya, maka ruang penyimpanan itu perlu ditingkatkan lagi kerana ia bakal menghasilkan anggaran 33 kali lebih banyak data berbanding dengan apa yang Facebook kendalikan ketika ini.

Jadi Bagaimana Facebook Mendapatkan Data?

Mengikut sebuah portal pendidikan yang didirikan oleh Facebook pada tahun 2016, syarikat itu menjejak sekurang-kurangnya 98 titik data berbeza yang bervariasi dari perkara seperti umur atau bahasa khusus yang dituturkan, atau sesuatu yang spesifik sama ada anda menggunakan kupon ketika pembelian atau jika anda pembeli tegar sesuatu barang.

Informasi seperti ini amat mudah juga untuk diberikan kepada Facebook.

Adakah anda pernah mengepos sesuatu tentang lawatan keluarga atau mengadu tentang betapa lamanya penantian di lapangan terbang ketika anda sedang dalam perjalanan ke destinasi tertentu?

Anda mungkin telah ditandakan sebagai ‘seorang pengguna Facebook yang kerap bergerak, untuk urusan kerja atau liburan’ dalam profil pengiklanan Facebook.

Selain itu, Facebook juga boleh mendapatkan informasi mengenai penggunanya dari pihak ketiga. Mereka akan mengumpul data diri anda seperti lokasi rumah, atau pemilikan kenderaan. Syarikat-syarikat seperti Acxiom dan Epsilon akan mendapatkan kesemua data awam ini dan menjual ia kepada Facebook, yang kemudiannya akan menambah maklumat ini ke dalam profil diri anda.

Artikel ini tidaklah bermaksud menidakkan bahawa Facebook tidak pernah melakukan ‘risikan’ terhadap data peribadi anda. Mereka semestinya telah pun siap menyenaraikan kesemua maklumat diri anda yang dijadikan sebuah algoritma, seterusnya memapar iklan berdasarkan kepada apa yang anda sedang berminat dan mempunyai potensi untuk membuat pembelian ketika itu.

Cuma Facebook tidaklah melakukan perkara tersebut dengan mendengar perbualan anda melalui mikrofon telefon pintar, kerana ianya sangat tidak praktikal. Sebaliknya informasi yang sangat sensitif mengenai anda sekalipun, mereka dapat kumpulkan dengan berbagai cara, trackers yang ada di pelbagai laman sesawang, syarikat pihak ketiga, dan bermacam-macam lagi kaedah dan sumber yang mungkin anda sendiri tidak akan terfikir mengenainya.

Apa yang pasti, Facebook tahu tentang diri anda lebih dari apa yang anda rasa mereka tahu ketika ini.

Komen Facebook

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.