A regular tech blogger who have passions for cats. I will not put my trust on anybody who hated them, doesn't matter if they are my friends or family. I have a dream where I am the owner of a Cat Cafe. Help me achieve it by hiring me as your reviewer. For any review inquiries, you can contact me at [email protected]

Kalau kita buat perbandingan antara Android dan iOS, apa yang digemari oleh pengguna akan menjadi lebih subjektif. Bagi yang lebih suka kepada keringkasan, iOS akan menjadi pilihan, manakala untuk yang suka kepada ubahsuai ‘sini sana’, Android adalah jawapannya.

Tetapi apabila Android dibandingkan sesama ‘sendiri’, ia mula menjadi sensitif dan perbincangan akan lebih terarah pada penghinaan kepada syarikat-syarikat yang membuat ‘Skinned’ Android atau bahasa mudahnya versi Android yang telah diubah dari ‘Stock’.

Sejak sekian lama ‘Android Purist’ seperti saya lebih menggemari dan memilih ‘Stock’ Android kerana pada saya ianya lebih baik dari segala segi.

‘Skinned Version’ seperti Sense (HTC), TouchWiz/Samsung Experience (Samsung), Color OS (Oppo), MIUI (Xiaomi), EMUI (Huawei), Vibe (Lenovo) dan Flyme (Meizu) sering menjadi bahan ejekan, kutukan, dan makian para ‘pencinta’ stock Android dek kerana beberapa sebab yang bertahun lamanya menjadi titik noktah kepada penolakannya.

Antara hujah-hujah lapuk yang sering menjadi permainan di bibir peminat stock Android adalah:

  • Versi ROM yang dibuat oleh OEM adalah hodoh dan jelik di pandangan mata.
  • Lembab.
  • Bloated‘. Penuh dengan pelbagai aplikasi yang bertindan fungsinya.
  • Kemas kini perlahan.
  • Paparan antaramuka yang bercelaru.
  • Lebih banyak menggunakan kuasa bateri.
  • Pelbagai ralat dan pepijat (bugs) yang ada.

Namun itu semua cerita lama.

Semakin tahun bertambah, skin juga semakin berubah.

Bukan sahaja dari segi kelajuan ia bertambah, ciri-cirinya juga semakin banyak.

Benar, Android versi Google atau ‘stock’ ini sememangnya menjanjikan prestasi yang terbaik. Namun seiring dengan kemajuan pemproses dan pelbagai spesifikasi lain, Android versi skin juga terasa semakin baik dari segi kelajuan, animasi, dan ciri tambahan.

Apa yang menarik, ciri-ciri asas seperti memaparkan jumlah kuasa bateri di sebelah ikon bateri telah lama ada dalam skinned Android, namun baru sahaja diimplementasi dalam versi stock 8.0, Oreo.

Bukan itu sahaja. Ciri seperti split screen dan floating windows telah lama ada dalam TouchWiz, namun juga baru sahaja dijadikan ‘ciri baharu’ dalam stock Android.

Apabila TouchWiz digugurkan dan Samsung mula memperkenalkan ‘Samsung Experience’ yang lebih ‘ringan’ pada S8, ramai yang mengatakan bahawa mereka tidak mengalami sebarang penurunan prestasi selepas menggunakan peranti tersebut beberapa bulan.

Perkara pokok paling penting yang orang selalu lupa bukan betapa baiknya jika OEM memasang stock Android pada peranti mereka, namun sokongan padu dari pembangun yang amat diperlukan selepas sesuatu peranti itu dilepaskan.

Jangan kita lupa pula sebaik-baik Android yang kita gelarkan ‘stock’ itu, tidak lagi ideal kepada Google. ROM yang ada pada telefon Pixel meskipun tampak seperti ‘stock’, namun pelbagai ciri lain yang ‘jauh’ dari stock (ala-Nexus) telah dimasukkan ke dalamnya.

OxygenOS, dengan tampilan ala-stock Android, juga mengimplementasikan pelbagai ciri tambahan berlainan dari stock Android agar ia kekal unik dengan identiti tersendiri, selain ROM tersebut juga mendapat sokongan dari pembangun yang ramai. Custom ROM dan kemas kini tidak lagi menjadi isu, manakala tampalan sekuriti sering diberikan bagi menangani kerentanan terkini.

Oh ya, anda sanggup menggunakan aplikasi kamera dari AOSP?

Saya tidak sanggup.

Saya lebih suka dan cenderung memilih aplikasi kamera dari OEM seperti Asus, Samsung, OnePlus, Meizu, bahkan Lenovo, kerana ia mempunyai lebih banyak fungsi, lebih banyak ciri menarik, dan hasil gambar yang diambil juga lebih jitu dan ‘padu’.

Masakan tidak, aplikasi kamera pada Pixel dan Pixel 2 juga banyak berubah, bukan?

Antara ciri-ciri lain yang ada pada skin adalah kebolehan untuk mengubah font (tak pasti ia sudah diimplementasi atau belum dalam Pixel. Ada sesiapa nak sponsor?), isyarat jari untuk mengaktifkan sesuatu fungsi atau aplikasi ketika skrin terpadam, menukar tema, menggunakan mode satu tangan, dan mengaktifkan perakam skrin.

Banyak lagi sebenarnya yang saya boleh senaraikan, namun cukuplah setakat itu sahaja untuk anda berfikir dan terus berfikir, dan dengan minda yang terbuka saya rasa anda mampu menghadamnya dengan baik.

Saya masih lagi menggemari Android yang mana paparannya lebih terarah kepada stock, seperti OxygenOS. Namun saya juga tidak lagi akan keberatan untuk menggunakan mana-mana skin dari OEM kerana saya tahu, para pembangun mereka sudah melakukan sehabis baik untuk membuat skin tersebut tidak lagi menjadi suatu ‘beban’ kepada sistem, sebaliknya menawarkan pelbagai ciri unik yang menjadi identiti kepada syarikat dan peranti tersebut.