“Muda-muda dah beli rumah, dasar babi hartanah!”

“Beli rumah buat loan, lepas tu sewakan, dasar babi hartanah!”

“Buat apa nak beli rumah, bukannya nak duduk lama. 5 tahun je. Jangan jadi babi hartanah!”

 

Ini ayat-ayat biasa yang aku dengar bila bab membeli rumah atau hartanah. Ya, aku tahu memang ada spesis yahudi dalam bidang hartanah dan tak kurang juga ada yang lebih yahudi dalam menyewa sehingga rumah yang baru boleh bertukar jadi macam tandas pecah lepas lari tak bayar sewa. Apa yang aku nak cerita hari ini adalah kepada golongan mereka yang mampu dan sebenarnya boleh berusaha untuk membeli hartanah, tapi sibuk memaki orang di sana sini kononnya pembeli hartanah ini semuanya babi hartanah. Walhal, diri sendiri berkereta mewah.

 

Aku bukanlah nak mengajar cara membeli hartanah. Aku bukan broker. Cuma kira-kira tu boleh la…bayangkan, kau beli Nissan Almera baru. Loan 10 tahun. RM0 downpayment. Kau seronok. Lepas saja dapat kunci, terus pergi kedai aksesori, tambah itu ini. Habis pula modal dekat RM3000. Walhal, RM3000 tu kalau disimpan buat bayar muka, kuranglah sikit bayar bulanan. Ambil full loan dekat RM70,000. Bayar bulan-bulan dekat RM850 +/-. Ok, serap dulu bab ini.

 

Tengok pula kos menyewa. Kita ambil purata lah. Mungkin dalam RM400 untuk rumah bujang. Tuan rumah kau bayar bulan-bulan dekat RM400 juga dekat bank untuk rumah tu sebab loan 20 tahun. Nampak tak? Kau yang bayar, nama rumah nama orang lain? Babi hartanah kan? Patutnya bayar sikit sudah la, dah la kau dah tolong bayar loan dia. Bijak kan kau?

TAK

 

Sebab kau dah beli Almera baru dan bayar bulan-bulan RM850. Kenapa kau bayar bulan-bulan 2 kali ganda daripada bayar bulanan untuk rumah? Sebab kau bodoh. Jangan triggered. Baca perenggan atas. Ini ditujukan kepada golongan yang layak, mampu, dan boleh cari jalan untuk membayar harga sebuah hartanah dengan mengorbankan nafsu mereka dan lebih bijak berbelanja. Kerana alasan kau tak duduk lama, kau tak ada duit pendahuluan, kerana ada orang dah beli, kerana lokasi rumah tak strategik, macam-macam lagi.

 

 

Aku membebel hari ini bukan nak mengajar kau cara beli rumah. Cuma aku nak tanamkan mindset kepada kau semua. Bila dah ada anak, kau tak ajar dia rasa kesusahan. Semua kau beri. Mainan mahal-mahal penuh satu rumah. Akhirnya anak kau jadi manja, jadi lembab. Bila besar, dia ulang dua kali silap kau dalam berbelanja dan mula menyumpah seranah sana sini. Hartanah ini semakin berkurang. Beli lah dan simpan lah. Walaupun kau tak suka, jika mampu lebih baik kau beli. Mungkin hari ini tanah tu di hujung dunia, tapi mana tahu 5 tahun hadapan dia dah duduk tepi jalan?

 

Beli hartanah ini bukan untuk kau sahaja, tapi untuk keturunan. Orang tua aku bersusah payah beli tanah 2 hektar di hulu kampung. Sekarang aku adik beradik senang. Buat pinjaman semata-mata untuk rumah sahaja sebab tanah dah ada. Bila aku dah ada duit, aku beli lagi tanah, untuk anak-anak aku senang buat rumah. Aku tak nak anak-anak aku menyewa sampai tua, duduk rumah atas langit. Duit yang ada keluar bulan-bulan tu, fikir-fikirkan lah mana yang kau nak belanjakan. Mana yang lebih penting?

 

“Aku bukan nak mengajar, cuma aku nak suruh kau berfikir dan tengok dunia dari sudut berbeza.”