A regular tech blogger who have passions for cats. I will not put my trust on anybody who hated them, doesn't matter if they are my friends or family. I have a dream where I am the owner of a Cat Cafe. Help me achieve it by hiring me as your reviewer. For any review inquiries, you can contact me at [email protected]

 

Kalau di Malaysia, kita menggunakan WhatsApp sebagai alat untuk berkomunikasi dengan kawan, keluarga, dan rakan sekerja. Pengguna Telegram pula menggunakan ia sebagai tempat untuk berkumpul dan menyedut media.

Di Eropah pula, Suruhanjaya Eropah mengarahkan para pekerja mereka untuk mula menggunakan Signal sebagai aplikasi permesejan utama, setelah berlakunya beberapa insiden berprofil tinggi melibatkan pegawai kerajaan.

Untuk anda yang tak tahu, Signal ini paparan antaramukanya lebih kurang sama dengan WhatsApp, baik di peranti telefon mahupun desktop. Dari segi cirinya, barangkali agak kurang sedikit jika hendak dibandingkan dengan WhatsApp, tetapi dari segi privasi dan sekuriti, ia menjadi pilihan ramai aktivis kerana enkripsi end-to-end dan ia juga bersumber terbuka.

Ya, WhatsApp juga ada enkripsi end-to-end, tetapi.. kalau bab privasi, bolehkah anda berharap dan percaya kepada syarikat yang memegang datanya, iaitu Facebook?

Ya, WhatsApp menggunakan teknologi protokol dari Signal, yang dipanggil sebagai Open Whisper System, tetapi ia tidak dijadikan sebagai sumber terbuka.

Signal juga mendapat bantuan dari yayasan Signal Technology Foundation yang disokong oleh bekas pengasas bersama WhatsApp, Brian Acton – yang telah lama meninggalkan syarikat tersebut sejak tahun 2017 setelah tidak bersetuju dengan hala tuju kepimpinan Facebook.

Kami di OMG! Hackers? juga menyeru agar anda semua mula cuba untuk menggunakan Signal, dan ajak lebih ramai rakan serta ahli keluarga untuk turut gunakannya. Kalau bukan sebagai pengganti WhatsApp atau Telegram sekalipun, Signal dapat menjadi aplikasi SMS juga.

Muat turun di sini: Signal.