Seringkali apabila diajukan soalan akan sistem operasi Linux manakah yang paling sesuai digunakan oleh pemula, maka nama yang akan dicanang adalah Linux Mint, ataupun elementary OS.

Bukan nak kata kurang setuju, tetapi sebenarnya ada banyak lagi nama yang patut dipromosikan. Salah satu darinya adalah Deepin.

Deepin bermula dengan sebuah distro kecil, yang kemudiannya sedikit demi sedikit berevolusi. Dari pelbagai aplikasi atau perisian lalai yang disertakan dengannya, hinggalah kepada paparan antaramuka pengguna dan persekitaran mejanya, Deepin tampak tidak terkalah dengan lain-lain sistem operasi Linux yang sudah lama bertapak.

Versi terbarunya, 15.6 membawakan pelbagai pembaharuan yang mana akan menggembirakan hati para peminatnya, khusus buat para pemula, dan juga pengguna termaju secara amnya.

Saya sendiri setelah pertama kali boot ke dalam persekitaran meja Deepin Desktop Environment mendapati bahawa ianya telah direka bentuk dengan begitu teliti sekali. Ikon yang disertakan boleh dipilih/ditukar, menu yang boleh diubah mengikut citarasa, dan tetapan yang dengan pantas boleh dicapai dari tepi.

Orang kata, tak kenal maka tak cinta, tak lihat maka tak tahu. Mari saya tunjukkan beberapa tangkap layar yang boleh menceritakan 100 kisah mengenai Deepin ini.

Aplikasi Deepin Movie.

Untuk pertama kalinya dalam percubaan ini saya tidak memasang sebarang aplikasi lain, selain dari aplikasi lalai. Deepin Movie buat masa ini sudah mencukupi untuk memainkan apa juga jenis format video yang ada. Tidak lupa juga saya tidak memasang apa-apa codec tambahan seperti yang perlu dilakukan selepas memasang Ubuntu.

Aplikasi Deepin Music.

Anda juga tidak perlu memasang Rhythmbox, VLC, Banshee dan lain-lain jenis pemain muzik. Pemain muzik yang sedia ada dapat memainkan format-format lazim seperti mp3, OGG, dan sebagainya.

Saya akan cuba uji lagi pemain muzik ini untuk mengetahui sejauh mana hadnya. Setakat ini ia belum menghampakan.

Aplikasi Deepin Store.

Sejujurnya saya tidak begitu gemar memasang sesuatu aplikasi melalui ‘Software Center’ atau yang seumpama dengannya. Gambar di atas hanyalah untuk rujukan anda.

Tetapi untuk pemula, Deepin Store ada segala yang diperlukan.

Deepin File Manager.

Tidak pasti dari mana hendak saya mula. Tetapi Deepin File Manager ini sekali imbas ia tampak sama sahaja dengan Nautilus/Caja, atau mana-mana pengurus fail Linux amnya. Namun apabila diselongkar, diteliti, dan disemak satu persatu, didapati bahawa aplikasi ini mempunyai pelbagai tetapan yang sesuai dengan selera pengguna termaju. Cuma setakat ini saya tidak pasti lagi jika terdapat pilihan untuk mengubah warna folder.

Deepin Launcher.

Deepin Launcher, satu-satunya launcher yang amat memuaskan hati. Anda boleh jadikan ia seperti dock ala macOS, boleh tukar ia kepada bentuk seakan Start Menu pada Windows 7, boleh besarkan ia menjadi seperti launcher pada Gnome, dan boleh tukar kedudukannya sama ada kiri, kanan, atas, ataupun bawah.

Launcher dalam ‘Efficient Mode’. Menyerupai Windows 7 Start Menu.

Tidak lupa juga, saiznya boleh ditukar dari kecil kepada sederhana dan besar. Apa lagi yang anda mahukan pada sebuah launcher? Laju? Ya, itu pasti.

Deepin Settings.

Dalam Deepin Settings, kesemua perkara atau aspek yang ada pada sistem operasi dapat anda ubah di sini. Dari nama akaun/nama pengguna, font, tema, bahasa, waktu, bahkan juga pemilihan lokasi mirrors juga dapat ditukar melalui Deepin Settings.

Pendek kata jika anda merupakan pengguna pemula, anda akan cepat dapat belajar Linux melalui Deepin 15.6. Manakala jika anda pengguna termaju yang hanya inginkan supaya kerja anda dapat diselesaikan, atau bahasa Inggerisnya ‘it just works’, atau ‘work out-of-the-box’, maka Deepin adalah pilihan yang bagus (selain Fedora).

Konklusinya, setelah sekian lama menggunakan Linux, sekali-sekala ‘berehat’ dari sistem operasi yang memerlukan pengetahuan teknikal seperti Arch Linux ataupun Gentoo adalah agak ‘melegakan’. Walaupun saya masih kurang gemar dengan apt/apt-get, Deepin Desktop berjaya memujuk hati. Atas sebab itu saya bergegas mendapatkan ISO Manjaro Deepin (untuk mencuba sahaja). Hehehe.

Jika anda berminat dengan Deepin 15.6, anda boleh muat turun melalui pautan ini: Deepin 15.6