A regular tech blogger who have passions for cats.

Salah satu kelebihan GoPro ialah senarai alat-alat gantinya yang begitu banyak sekali. Ia juga dijual secara meluas dan ini bererti sokongan selepas jualan juga adalah lebih mudah didapati.

Namun GoPro selalu mempunyai harga yang premium, dan tidak mesra rakyat dari golongan B40. Benar, boleh cari dan beli GoPro versi lama, tetapi Hero 7 adalah lebih ‘future proof’ dan ada ciri-ciri yang lebih baik lagi berbanding versi sebelumnya – terutamanya pada stabiliti rakaman.

Bagi golongan marhaen, akhirnya harga akan menjadi faktor penentu kepada pembelian peranti atau gajet.

Di sinilah hadirnya Akaso, sebuah syarikat peneraju kamera aksi berharga murah. Tetapi adakah dengan murahnya harga kamera, bermaksud kualitinya juga semurah itu?

Saya perkenalkan, Akaso Brave 4.

Akaso Brave 4 ini meskipun cuma berharga RM289, ia punyai pelbagai ciri premium yang boleh dinikmati.

Poket tak koyak, mata tak rabak.

Tetapi, selain cirinya yang memuaskan hati, anda boleh tatap puas-puas gambar di bawah. Ya, semua ini adalah aksesori wajib yang diberi beserta dengan pembelian Akaso Brave 4 ini.

Apa yang ada dalam kotak?

*Akaso Brave 4.
*Bateri dua biji berkapasiti 1050mAh.
*Pengecaj bateri berkembar.
*Penutup belakang kalis air, yang ada lubang khas bagi memasukkan band velcro.
*Alat kawalan jauh.
*Dua buku manual.
*7 mount.
*1 ‘Bicycle stand’.
*2 klip.
*1 mount untuk helmet.
*1 Bandage.
*5 ‘Tethers’.
*1 kabel USB.

**Kalau saya ada tersilap menyenaraikan aksesori-aksesorinya, maaf ya. Sebab saya hanya tulis ikut kepada senarai di laman web Amazon. Saya sendiri pun belum sempat nak belek kesemuanya kerana lebih sibukkan diri dengan kamera.

Ya, betul. Diulangi sekali lagi, bateri yang diberi adalah dua biji, berkapasiti 1050mAh dan ada pula pengecajnya.

Bagi tujuan ujian kamera, saya telah menyerahkan ia kepada sahabat baik saya, kerana pada saya beliau lebih mahir mengendalikan kamera tersebut, serta jarak perjalanan untuk tujuan ujian juga adalah lebih dari saya. Maklum saja, sekitar Putrajaya ini ke mana hendak saya rayau selama 25 minit?

Ya, sekiranya anda mematikan fungsi ‘loop recording’, durasi lalai rakaman penuh adalah selama 25 minit. Kemudian, rakaman akan dimulakan semula.

Berikut saya tunjukkan kualiti rakamannya, bermula dari 1080p 60fps, 2K 30 fps, dan 4K 24fps. Tetapan bagi EIS adalah diaktifkan, manakala gyroscope dinyahaktif (terlupa barangkali).

Apa yang menariknya mengenai kamera ini?

Seperti yang anda lihat, anda tidak lagi perlu membeli apa-apa kecuali kad microSD dan pembaca kad USB.

Selain dari itu, anda sudah ‘terjaga’ kerana aksesori yang diberikan adalah cukup lengkap. Cuma jangan lupa untuk tukar resolusinya dan hidupkan EIS serta gyroscope. Dalam rakaman-rakaman di atas, satu ‘kesilapan’ yang dibuat adalah tidak mengaktifkan gyroscope, yang mana akan dapat membantu dengan kestabilan rakaman.

Pendapat saya, jika anda inginkan hasil rakaman terbaik, gunakan sahaja tetapan atau pilihan 1080p 30fps. Ini adalah kerana EIS bekerja dengan cemerlang pada resolusi ini. 2K 30fps juga adalah bagus, tetapi resolusi ‘4K’ barangkali bukan pilihan yang terbaik meskipun pilihannya ada di situ.

Resolusi 4K yang dihasilkan adalah interpolasi dari 1080p, maka kualitinya tidak begitu memuaskan, ditambah gegaran yang terhasil akibat EIS tidak berfungsi pada resolusi ini.

Selain itu, ia juga tidak menyokong mikrofon luaran. Jadi, jika anda ingin merakam video dengan resolusi 4K secara natif, serta ingin menggunakan mikrofon luaran, saya lebih syorkan model Akaso V50 Pro yang lebih sedikit mahal, iaitu dalam lingkungan harga RM398 tetapi ia menyokong dua ciri tersebut.

Tetapi, bagi anda yang berbajet dalam lingkungan RM289 ini, maka Akaso Brave 4 tidak akan menghampakan anda. Sesuaikah ia jika ingin digunakan bagi vlogger-vlogger motosikal yang baru? Pendapat saya, berdasarkan kepada nisbah bunyi angin yang kencang kepada suara, ianya sesuai tetapi beberapa proses penyuntingan suara perlu dilakukan.

Jika anda bawa motorsikal dengan agak laju, saranan saya lebih baik diam pada waktu itu, dan hanya mula bercakap saat anda memperlahankan kenderaan anda, kerana suara dapat dirakam dengan lebih jelas lagi, dan bunyi angin juga berkurangan.

Ketahanan bateri?

Jika anda merakam menggunakan mode 4K, bateri dapat bertahan sehingga 90 minit. Manakala bagi 1080p, bateri akan dapat digunakan hingga 120 minit. Jika anda hanya sekadar menggunakan ia bagi mengambil gambar, ia akan bertahan selama 8 jam.

Padu bukan?

Akhir kalam, sebagai penutup bagi artikel ini, pada saya Akaso Brave 4 adalah medium permulaan yang baik bagi sesiapa yang hendak memulakan vlog sendiri.

Ia mungkin tidak dapat memenuhi hasrat anda bagi mendapatkan rakaman 4K seakan GoPro, tetapi 1080p yang dirakamkan adalah cukup bagus sebelum anda dapat mengumpulkan wang dan membeli kamera yang lebih baik di kemudian nanti.

Anda boleh beli model ini sama ada melalui Shopee, atau Lazada.

*Ulasan ini tidak ditaja oleh pihak Akaso.