Selepas zaman kejatuhan Kodi akibat addon yang satu demi satu dilupuskan oleh pembangun, kini nasib dan masa depan aplikasi Terrarium TV tampak samar.

Apa yang terjadi kepada Kodi?

Kodi dibangunkan sebagai hub media yang sah mengikut undang-undang. Namun addon dari pihak ketiga telah menjadikan ia sebagai satu ‘senjata’ dari syarikat-syarikat media dalam cubaan menurunkan perisian tersebut dari digunakan oleh para penstrim tegar.

Dengan addon pihak ketiga, pengguna akan dapat menikmati strim-strim seperti filem baru keluar panggung, drama, dan sebagainya lagi. Atas sebab itu Kodi menjadi salah satu aplikasi yang dibenci oleh pengarah-pengarah filem, dan menggunakan akta hak cipta sebagai jalan menutup laluan pembangunannya.

Terkini, Terrarium TV pula telah menutup laman rasminya, dan juga Github repo. Ini dibuktikan dan dijelaskan sendiri oleh pembangunnya melalui satu subreddit.

Apa pun yang berlaku, aplikasi Terrarium TV masih lagi boleh dimuat turun melalui pautan APKMirror ataupun Rawapk. Cuma sejauh mana ia masih mampu bertahan dan dikemaskini pada masa akan datang, hanya pembangunnya sahaja yang mampu menjawab.

Semoga pembangunan aplikasi akan diteruskan. Kodi sudah bergoyang, Popcorn Time sudah digegar, harapnya Terrarium TV tidak dijerut pula.